Apabila kita sendiri di uji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingati manusia.......

Tuesday, August 28, 2012

Hikmah poligami?





POLIGAMI......

Merupakan satu isu yang boleh mendatangkan persepsi negatif terutamanya di kalangan masyarakat kita....
Poligami disinonimkan dengan penzaliman dan penganiayaan..dan tidak semua mampu menerima poligami dalam kehidupannya...

Sejak kecil lagi, dalam fikiran saya telah di tanamkan dengan keburukan poligami oleh orang-orang disekeliling saya.Bukan sekadar percakapan, cukup dengan contoh sekali di kalangan saudara-saudara saya yang berpoligami. Namun, persepsi itu berubah bila saya melanjutkan pelajaran di sebuah pusat pengajian tinggi. Pada saya, tiada salahnya seorang lelaki berkahwin lebih lebih-lebih lagi seandainya suami memerlukannya dengan alasan yang boleh diterima. Pandangan saya pada masa ini lebih kepada rasional dan tidak melibatkan sebarang emosi. Mungkin kerana saya tidak pernah rasa perasaan menyayangi, disayangi atau jatuh cinta pada insan bernama lelaki.

Namun, telah ditakdirkan semasa tahun akhir saya di pusat pengajian, saya jatuh cinta dan kami berkahwin setelah masing-masing menamatkan pengajian.Walaupun usia kami muda, kami yakin bahawa kami boleh menjadi suami isteri yang soleh dan solehah dan mengharungi ujian rumahtangga. Pada masa ini, rasa cinta saya kepada suami sangat tinggi. Pandangan saya tentang poligami serta merta berubah. Saya mula merasakan bahawa saya tidak sanggup untuk berkongsi kasih sayang suami saya dengan orang lain. Saya tidak mahu suami saya menyayangi insan lain selain saya.... Saya hanya ingin suami saya menjadi hak milik saya seorang! Saya terlalu menyayangi suami saya....

Pelik kan? Di mana pendirian saya tentang poligami dulu? Dimana hilangnya rasionalnya poligami pada saya dahulu? Kenapa tiba-tiba pendirian saya boleh berubah? Adakah kerana saya sudah merasa kenikmatan cinta?

Seringkali juga hati saya tertanya-tanya, bagaimanakah seandainya saya dimadukan? Sanggupkah untuk saya menerimanya? Mampukah untuk saya menjalani kehidupan bermadu dan berkongsi kasih? Terlalu menyakitkan bila difikir-fikirkan................

Hari ini, saya terbaca satu petikan tentang seorang wanita yang rela dimadukan. Wanita ini menggunakan perkataan 'rezeki' kepada apa yang telah dia alami. Ternyata dia seorang yang tabah dalam menerima takdir dariNya....

Antara dialog antara wanita tersebut bersama seorang ustaz dalam petikan tersebut yang saya sukai adalah ................

"Saya terasa kehilangan, ustaz".........

"Inilah hikmah besar poligami, puan. Supaya cinta kita kukuh dan teguh meletakkan cinta pertama dan utama kita kepada Allah. Ini jalan yang ditakdirkan untuk puan agar lebih akrab dengan Allah. Kadangkala, kehilangan akan menemukan kita kepada suatu yang lebih mulia dan berharga".

"Adakah saya akan kehilangan cinta suami saya?"

"Tidak. Dengan mencintai Allah, puan akan lebih mencintai kerana Allah dan dicintai oleh orang yang mencintai Allah. Doakan agar suami puan mencintai Allah."

"Saya tidak pandai ustaz.. Saya bukan ustazah. Saya hanya seorang suri rumah biasa. Tapi, saya terus belajar dan mendengar. Saya 'pelajar' yang sedang bermujahadah."

" Terkadang, datang juga rasa cemburu..... bagaimana ya, ustaz?"

"Cemburu itu fitrah. Itu tanda adanya cinta. Selagi dalam batas-batas syariat, selagi itulah cemburu itu selamat. Puan punya banyak masa, sekarang?"

"Begitulah ustaz. Ketika bukan giliran saya, saya ada banyak masa untuk melaksanakan amalan-amalan sunat serta membaca al-Quran dan buku-buku yang ditangguhkan pembacaannya sejak dahulu."

"Itulah hikmahnya. Ada masa untuk membina dan memperbaiki diri sendiri kerana walau bagaimana baik sekalipun pendidikan yang diberikan suami, isteri tetap perlu mendidik dirinya sendiri. Sebagaimana perkahwinan pertama dulu diuji, begitulah perkahwinan kedua ini, pasti diuji. Iman itu bahagia. Iman itu diuji. Justeru, bahagia itu hadir apabila diuji."

"InsyaAllah, ustaz... doakan saya tabah. Bukankah selalu ustaz berpesan, jangan minta hidup yang mudah tapi mintalah hati yang tabah untuk menghadapinya!"

Maha Suci Mu Ya Allah......

Bila diselami antara saya dan wanita tersebut, saya terasa sungguh kerdil. Betapa redho dan tabah hatinya dalam mencari cinta Allah....Bagaimana pula dengan cinta kita? Adakah cinta kita kepada Allah sebesar cinta  Allah kepada kita? Atau, adakah cinta kita kepada suami melebihi cinta kita kepada Allah? Kini, pandangan saya telah berubah kembali. Saya mula dapat menerima poligami dalam hidup saya. Cinta Allah adalah cinta Utama.... bukan cinta suami...... Itulah kunci segala-galanya.

Seperti kata ustaz di dalam petikan itu, cinta Allah itu diraih dengan mujahadah. Jangan cepat mendakwa kita bahagia, jika usia baru memasuki tahun kelima, keenam atau kurang daripada itu......

Tabah itu tidak dicapai hanya dengan kata-kata yang disulam oleh ayat-ayat al-Quran dan hadis. Ataupun sajak dan ungkapan yang indah serta puitis. Tapi, tabah itu ditempa oleh keperitan mujahadah, pengorbanan perasaan dan sikap memberi yang tiada batasan. Jangan mengaku beriman jika belum diuji. Jangan mendakwa bahagia jika belum banyak menderita kerana bahagia itu ditempa oleh derita.

Seandainya saya ditakdirkan diuji dengan suami berpoligami........ tabahkan dan redhokanlah hati ini Ya Allah. Bantulah hati ini untuk memahami, menghayati dan merasai keindahan takdirMu..... Jadikanlah aku hamba yang sebenar-benar hamba yakni yang pasrah dan menyerah hanya kepada Mu seluruh dan sepenuhnya......... Amin.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...